Friday, 11 November 2011

Ibu ♥




Suatu ketika, ada seorang anak lelaki yang bertanya kepada ibunya.

"Ibu, mengapa Ibu menangis?".
Ibunya menjawab,
"Sebab, Ibu adalah seorang wanita, nak".
"Saya tak faham" kata si anak lagi. Ibunya hanya tersenyumdan memeluknya erat.

"Nak, kamu memang tak akan pernah faham...."
Kemudian, anak itu bertanya pada ayahnya. 
"Ayah, mengapa Ibu menangis?
Nampaknya Ibu menangis tanpa ada sebab yang jelas?"
Ayah menjawab,
"Semua wanita memang menangis tanpa ada alasan"
Hanya itu jawapan yang boleh diberikan ayahnya. Lama kemudian, si anak itu menjadi remaja
dan tetap tertanya- tanya, mengapa wanita menangis.
Pada suatu malam, dia bermimpi dan bertanya kepada Tuhan.
"Ya Allah, mengapa wanita mudah sekali menangis?"
Dalam mimpinya, Tuhan menjawab,
"Saat Kuciptakan wanita, Aku membuatnya menjadi sangat utama.
Kuciptakan bahunya, agar mampu menahan seluruh beban dunia dan isinya,
walaupun itu,
bahu itu harus cukup nyaman dan lembut untuk menahan kepala bayi yang sedang tidur.
Kuberikan wanita kekuatan untuk dapat melahirkan, dan mengeluarkan bayi dari rahimnya, walau,
seringkali pula, ia kerap berulangkali menerima cerca dari anaknya itu.
Kuberikan keperkasaan, yang akan membuatnya tetap bertahan, pantang menyerah, saat semua orang sudah putus asa.
Pada wanita, Kuberikan kesabaran, untuk merawat keluarganya,walau letih, walau sakit, walau lelah, tanpa berkeluh kesah.
Kuberikan wanita, perasaan peka dan kasih sayang, untuk mencintai semua anaknya, dalam
keadaan apapun, dan dalam situasi apapun. 
Walau,
tak jarang anak-anaknya itu melukai perasaannya, melukai hatinya.
Perasaan ini pula yang akan memberikan kehangatan pada bayi-bayi yang mengantuk menahan lelap.
Sentuhan inilah yang akan memberikan kenyamanan saat didekap dengan lembut olehnya.
Kuberikan wanita kekuatan untuk membimbing suaminya, melalui masa- masa sulit, dan menjadi pelindung baginya. 
Sebab, bukankah tulang rusuklah yang melindungi setiap hati dan jantung agar tak terkoyak?
Kuberikan kepadanya kebijaksanaan, dan kemampuanuntuk memberikan pengertian dan menyadarkan, bahwa suami yang baik adalah yang tak pernah melukai istrinya.
Walau,
seringkali pula, kebijaksanaan itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada suami, agar tetap berdiri, sejajar, saling melengkapi, dan saling menyayangi.
Dan, akhirnya,
Kuberikan ia air mata agar dapat mencurahkan perasaannya.
Inilah yang khusus Kuberikan kepada wanita, agar dapat digunakan
bila-bila ia inginkan. Hanya inilah kelemahan yang dimiliki wanita, walaupun sebenarnya, air mata ini adalah air mata kehidupan".


Maka, dekatkanlah diri kita pada sang Ibu kalau beliau masih hidup, berbaktilah, selagi masih ada waktu.....kerana di kakinyalah kita menemukan syurga.




Thursday, 10 November 2011

Sejarah Ringkas Al-Falah

                                             PERKEMBAGAN DAN KEMAJUAN


-BILANGAN PELAJAR,GURU DAN KAKITANGAN


Mulai dari awal tahun 1980-an,bilangan pelajar yang diterima masuk ke sekolah ini terus meningkat dengan banyaknya.Daripada 246 orang pelajar pada tahun 1989.Permohonan untuk masuk ke sekolah ini sentiasa melebihi daripada kuota.Memandangkan kekurangan tempat dan tenaga pelajar,bilangan pelajar yang diterima terpaksa dihadkan dan pada tahun ini hanya terdapat seramai lebih kurang 900 orang pelajar sahaja yang belajar dari tingkatan satu hingga tingkatan enam.


Pada awal tahun 1997 ini,terdapat seramai 64 orang guru yang mengajar di sekolah ini.Dari jumlah tersebut sembilan orang daripadanya ialah guru-guru yang dilantik oleh Kementerian Pendidikan dan lainnya adalah guru-guru yang dilantik oleh Kerajaan Negeri Terengganu.Dari segi kakitangan Pentadbiran pula,terdapat seramai 17 orang kakitangan yang terdiri daripada Pegawai Kerani(2),Jurutaip(1),PAR(5),Penyelia Asrama(2),Pembantu Makmal(1),PRA(5) dan Penyelia Asrama(1).




  -PEMBANGUNAN FIZIKAL


Dari segi pembangunan fizikal,mulai tahun 1969,sekolah ini telah berubah wajah daripada bangunan kayu kepada bangunan konkrit di mana sebuah bangunan sekolah dua tingkat telah didirikan pada tahun tersebut.Pembinaan bangunan-bangunan baru sama ada untuk bilik darjah,asrama atau kegunaan lain berterusan selepas itu hingga ke hari ini.Buat masa ini,sekolah ini mempunyai satu blok bangunan sekolah dua tingkat,empat blok bangunan sekolah tiga tingkat,satu blok asrama puteri tiga tingkat,dua buah dewan makan asrama,sebuah dewan besar,sebuah surau,satu blok bangunan makmal dan bilik mesyuarat seta dua buah rumah guru untuk Pengetua dan Guru Penolong Kanan.Pembinaan bangunan-bangunan baru dan lanskap dijangka siap sepenuhnya dalam beberapa tahun akan datang ini setelah kawasan sekolah yang lama seluas 5.1577 ekar bertambah sebanyak 2.829 hektar lagi.Sekolah ini di atas Lot 2473 Mukim Cukai,Kemaman.


-HARAPAN


1) Mengadakan aliran sains untuk pelajar-pelajar tingkatan menengah atas bagi mengisi kekurangan pelajar-pelajar sains agama yang dikeluarkan Kerajaan Negeri pada masa kini.
2) Ingin melihat pencapaian yang semakin meningkat dari segi pencapaian akademik menerusi peperiksaan peringkat persijilan.
3) Ingin melahirkan pelajar-pelajar yang bukan sahaja cemerlang dari segi pencapaian akademik tetapi juga dari segi pembentukan disiplin dan moral yang tinggi.
                 

Wednesday, 9 November 2011

Lagu PRS



Pembimbing Rakan Sebaya
Menawar khidmat bakti
Menjana kegemilangan
Wawasan negara

Kami berdiri megah
Dengan tekad dan harapan
Membantu dan membimbing
Penuh kasih mesra

PRS pemangkin
Mesyarakat penyayang
Berilmu beramal
Bentuk jati diri

Amanah diberi
Janji ditepati
Amalan mulia
Jadikan panduan

Pembimbing Rakan Sebaya
Siap sedia berjasa
Membentuk dan membina
Hidup yang bermakna



Kami Hamba



Tiada lafaz seindah syahadah,
Tiada kata seagung namaMu,
Dengan bismillah aku mulakan,
NamaMu ku seru Ya Tuhan.
Wahai hamba,
Seandainya engkau Nabi,
Takkan pernah sekali,
Aku menyusun kata,
Memberi nasihat bermakna,
Walaupun engkau manusia,
Tetapi engkau maksum.
Wahai hamba,
Seandainya engkau Malaikat,
Takkan pernah sekali,
Aku menutur kata,
Memberi teguran penuh hikmah,
Walaupun engkau hamba,
Engkau seorang yang taat,
Tak pernah buat silap.
Namun,
Sayangnya,
Engkau bukanlah Rasul,
Bukan jua seorang malaikat,
Engkau adalah manusia biasa,
Tidak terlepas dari melakukan dosa,
Maka hak aku mengingatimu
Dengan berpesan-pesan,
Hak kamu juga mengingatiku,
Dengan kalimah penuh hikmah,
Mengatur kalam redha,
Menuju jannahNya
Yang kekal abadi

Sunday, 6 November 2011

Cerita "Ulat dan Daun Hijau"



Musim hujan tlah berlalu sehingga di mana-mana tampak pepohonan menghijau .


Keliatan seekor ulat di antara dedaunan yang menghijau bergoyang-goyang di terpa angin .

”Apa kabar daun hijau” katanya …..

Tersentak daun hijau menoleh kearah suara yang datang .
”Ohh…kamu ulat , badanmu keliatan kurus dan kecil…mengapa ?” tanya daun hijau .

”Aku hampir tidak mendapatkan dedaunan untuk makananku , bolehkan engkau membantuku sahabat ? ” kata ulat kecil .

”Tentu….tentu, dekatlah kemari ,’daun hijau berpikir ‘ Jika aku memberikan sedikit saja daunku ini untuk makanan si ulat, aku akan tetap hijau . Hanya saja aku akan keliatan berlobang-lobang. ..tapi tak apalah .”

Perlahan-lahan ulat menggerakkan tubuhnya menuju ke daun hijau . Setelah makan dengan kenyang ulat berterima kasih kepada daun hijau yang telah merelakan sebagian tubuhnya menjadi makanan si ulat .

Ketika ulat mengucapkan terima kasih kepada sahabat yang penuh kasih dan pengorbanan itu , ada rasa puas di dalam diri daun hijau . Sekali pun tubuhnya kini berlobang di sana sini namun ia bahagia dapat melakukan sesuatu bagi ulat kecil yang lapar .

Tidak lama berselang ketika musim panas datang daun hijau menjadi kering dan berubah warna . Akhirnya ia jatuh ketanah di sapu orang dan dibakar

….

Sahabat, Apa yang berarti di kehidupan kita sehingga kita enggan berkorban sedikit saja bagi sesama ?

Nahh……akhirnya semua yang ada akan mati bagi sesamanya yang tidak menutup mata ketika sesamanya dalam kesukaran .

Yang tidak membelakangi dan seolah tidak mendengar ketika sesamanya berteriak meminta tolong . Ia rela melakukan sesuatu untuk kepentingan orang lain dan sejenak melupakan kepentingan diri sendiri .

Merelakan kesenangan dan kepentingan diri sendiri bagi orang lain memang tidak mudah, tetapi indah .

Ketika berkorban diri kita sendiri mnjadi seperti daun hijau yang berlobang namun sebenarnya itu tidak mempengaruhi kehidupan kita , kita akan tetap hijau ..Tuhan akan tetap memberkati dan memelihara kita .

Bagi daun hijau berkorban merupakan sesuatu perkara yang mengesankan dan terasa indah serta memuaskan . Dia bahagia melihat sesamanya dapat tersenyum kerana pengorbanan yang ia lakukan . Ia juga melakukannya kerana menyadari bahwa ia tidak akan selamanya tinggal menjadi daun hijau , suatu hari ia akan kering dan jatuh .

Demikianlah kehidupan kita , hidup ini hanya sementara… kemudian kita akan mati . Itu sebabnya isilah hidup ini dengan perbuatan-perbuatan baik, kasih, pengorbanan , pengertian , kesetiaan , kesabaran , dan kerendahan hati .

Jadikanlah berkorban itu sebagai sesuatu yang menyenangkan dan membawa sukacita tersendiri bagi kita . Kita dapat berkorban dalam banyak perkara , mendahulukan kepentingan sesama , melakukan sesuatu bagi mereka , memberikan apa yang kita punyai dan masih banyak lagi pengorbanan yang dapat kita lakukan .

Yang mana yang sering kita lakukan ?
Menjadi ulat kecil yang menerima kebaikan orang atau menjadi daun hijau yang senang memberi ……?

Klik Sini !